Tuesday, December 27, 2011

I look, I see, I learn


they see us and act like us



When you thought I wasn't looking,
I saw how you handle your responsibilities, even when you not feel good
from there I learnt that I would have to be responsible
and that responsibilities will increase time to time.

When you thought I wasn't looking,
I saw tears coming from your eyes,
from there I learnt that sometimes things hurt, 
but it's alright to cry.

When you thought I wasn't looking,
I saw that you cared a lot to those around you,
from there I learnt I need to put others first,
and I want to make others feel at least ease.

When you thought I wasn't looking, 
I learnt most of life's lessons,
from there I know I need to be good and productive people,
and I know I must take others with me also.

When you thought I wasn't looking, 
I looked at you and wanted to say,
"Thanks for all the things I saw from you when you thought I wasn't looking"
and I really means it.


These are something that I learnt from part of my life, from those who entered my life.
We looked at others and we learnt sometime
and others looked at us, they must also learnt something
the questions are, do they learnt good or bad things?

Each of us influences the life of others
and how will you influence their life?
How will you touch life of someone today?
at least you need to make them thinking about their influence on others.


"Live simply,
Love generously,
Care deeply,
Speak kindly,
and
Leave the rest to Allah"


and me, I want to make the same things as others have influence my life.
To make them feel the same feeling that person gave me...





Those who gave and still give positive impacts in my life,
Abbi, Ummi,
 Along, Kak long, Angah, Kak Teh,
Kak Uda, Kak nik, Amir, Ufa, Izzah and Adik,
My sahibah and sahabat,
Mak ciks and Pak ciks,
My JDK and Himega buddies,
My campings' partners and participants,
My beloved HEROES,
My Malakatianz
My close family and relatives,
My childhood friends,
My scippianz seniors and juniors,
My medic members,
Housemates and schoolmates,
Strangers,
and others~
thanks for making my life colourful <3



direnovatenrenew dari site ProductiveMuslim

Wednesday, November 30, 2011

Sanggup terjun dalam kesakitan?

Kemana kau memandu perjalanan hidupmu?



"Jika perkara itu boleh bawa jumpa Allah. Silakan, ana sendiri akan menyokong"

Mata bertemu mata. Dia senyum dengan pengharapan.

"kamu tahu bukan, orang mukmin ni dia sentiasa meletakkan Allah dihadapan?"

Ya, aku pernah dengar tentang itu. Tapi menjadi baik, ikut kayu ukur Allah bukanlah sesuatu yang mudah. Meninggalkan sesuatu yang kita suka, yang kita cinta, yang dah macam daging kita sendiri, bukanlah sesuatu yang dibuat dalam sekelip mata. Sakit!

Senanglah berkata-kata meletakkan Allah di hadapan tapi untuk bergerak?



majulah melangkah sedang Dia sentiasa bersama


Adakah yang sanggup melukakan diri sendiri?
Adakah yang sanggup menepis pergi segala kesenangan?
Adakah yang sanggup terjun ke jurang kepedihan?
Adakah yang sanggup mengsiakan usia muda?
yang membiarkan usia mudanya berlalu pergi tanpa keseronokkan?
Adakah yang sanggup melepaskan segala kemewahan?


Adakah yang sanggup?


Kamu sanggup?





Hanya yang benar-benar yakin akan melangkah dan hanya yang sabar dan bertaqwa akan sampai ke penghujungnya. Berdoalah kepadaNya agar sentiasa memasukkan dirimu dan aku kedalam golongan mereka yang yakin, sabar dan bertaqwa. Dan bergeraklah dengan apa cara sekalipun. Kuncinya, bergerak terus tiada henti.

Tuesday, November 29, 2011

Song: Epilog silam


ingatlah keampunanNya melebihi kemurkaanNya


Dalam mengenang kisah hidup silam
Ku sedar dari kesilapan lalu
Tuhan beratnya dosa-dosaku
Masihkah ada ampunan buatku

Tuhan...
Dalam menempuh hidup ini
Banyaknya dugaan datang menguji

Tuhan...
Ada yang dapatku gagahi
Dan ada yang gagal kuhindari

Tuhan...
Dosaku menggunung tinggi
Tapi taubatku tak kutepati

Tuhan...
Rahmat-Mu melangit luas
Terlalu sedikit kubersyukur

Kini kukembali pada-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Mogakan terampunlah dosa-dosaku
Biarpun ujian melanda
Ku tetap berkasih pada-Mu
Kerna kuyakin kasih-Mu
Kekal tiada sudahnya...


Lagu: Epilog silam
oleh: Haikal






p/s: lirik ni dah lama atas meja study.. sejak dari form 5 lagi kot
 tapi baru tahu tajuk lagu ni dan baru nak dengar ja pun
dalam penghijrahan ini, kuatkanlah aku ya Allah

Wednesday, November 23, 2011

Workaholic

smile, Allah letakkan semuanya untuk kau belajar bukannya menjadi lemah

Memangla kepala berdenyut semacam. 3 hari dah tulisan dekat buku tuh macam menari-nari. 3 hari tuh juga aku buka buku just untuk tutup balik. Pening. Sedangkan kerja hari demi hari bukan berkurang, semakin bertambah adalah. Sedangkan iman juga yang problem, terumbang-ambing ditiup ombak.

mujur saja ini masih terpahat,

"kita istimewa, sebab kita ada Allah. Kita ada doa. sebab itu orang mukmin ni kuat"
-Abbi-


Allah mudahkanlah urusan hambaMu ini

Work to do

ILA (new case)
Breast Lump
Immunology
few topics in view
Oncology
this week lectures
genetics
satu pun blom revise lagi =.="
Haematology
Alhamdulillah, exercise in reach
KOKU assignment
Doktor, populariti atau materialistik?
ISLAMIC study assignment
Sumbangan Islam dalam pelbagai bidang
Mandarin
ORAL test



and 
my END OF MODULE exam will be next TWO weeks




Hey
"Allah never promise the way would be easy, 
but He did promise He will be in every single step you took as long as you want Him to"



"There's no escape and there's no excuse, so just suck it and be nice."
-RnR-




siapa kata nak jadi baik ikut kayu ukur Allah tuh senang? 
dan siapa kata nak buat perubahan cari redha Allah tuh susah? 
Try! change one thing at one time never give you harm =)
p/s: tak sabar menanti KMK, biar sedih tidak bersama kelantan tetap kita ini satu jasad, satu hati, satu perjuangan

Saturday, November 19, 2011

Song: Sendiri menyepi



Sendiri menyepi
tenggelam dalam renungan
ada apa aku seakan kujauh dari ketenangan

perlahan kucari, mengapa diriku hampa.
mungkin ada salah, mungkin ku tersesat,
mungkin dan mungkin lagi

Oh Tuhan aku merasa
sendiri menyepi
ingin ku menangis, menyesali diri, mengapa terjadi

sampai kapan kubegini
resah tak bertepi
kembalikan aku pada cahayaMu yang sempat menyala
benderang di hidupku

***

perlahan kucari, mengapa diriku hampa.
mungkin ada salah, mungkin ku tersesat,
mungkin dan mungkin lagi

Oh Tuhan aku merasa
sendiri menyepi
ingin ku menangis, menyesali diri, mengapa terjadi

sampai kapan kubegini
resah tiada bertepi
kembalikan aku pada cahayaMu yang sempat menyala

Oh Tuhan aku merasa
sendiri....aku merasa sendiri...
sampai kapan begini? resah tiada bertepi
ku ingin cahayaMu,
benderang di hidupku


Sendiri Menyepi
by Edcoustic




"Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri.........
..........janganlah kau berputus asa dari rahmat Allah"



p/s: Mungkin buat masa ini aku akan berhenti menulis. 
Biar ia tidak memerlukan kesempurnaan, masih ada ruang lagikah untuk diri ini?

Sunday, November 06, 2011

Ada dunia di dalam jiwamu?





Kini mata Kiai Alam membesar. Tertampar.
Kemudian perlahan-lahan menunduk.

“Kerana di dalam hati kanda, ada rasa untuk senang.”

Dia mengangkat kepala semula. Menatap wajah isterinya.

“Mengapa berjuang, jika memang akan tewas? Mengapa berjuang, jika tidak mendapat kesenangan?”

“Kanda, kita tidak berjuang untuk balasan di dunia. Kita berjuang untuk balasan di akhirat.”

“Kalau begitupun, mengapa mesti disia-siakan hidup kita ini untuk manusia-manusia yang tidak memahami? Kami berjuang, kami menyeru, tetapi manusia-manusia ini tidak menyahut dan bangkit menyedari.”

Isterinya melebarkan senyuman, dan menggeleng perlahan.

“Kanda, kita tidak menyeru mereka untuk apa yang mereka akan balas, atau apa yang mereka akan buat untuk kita. Kita menyeru mereka, kerana kita cinta. Kita cintakan mereka, kita ingin mereka menemui kebahagiaan. Sebagaimana kita yang bahagia dengan kebenaran ini, kanda.”

Kiai Alam diam. Ya. Dia hakikatnya memahami itu. Kefahaman itu adalah apa yang menggerakkan sahabat Utusan Langit Terakhir, Abu Bakr As-Siddiq untuk menyeru kepada orang lain agar kembali kepada Agama Langit, walaupun ketika itu Kitab Langit belum lengkap. Kerana kita bahagia dengan Agama Langit ini, memahaminya, menyedari kebenarannya, sebab itu kita ingin masyarakat juga merasai apa yang kita rasai.

 Sebab, kita cinta kepada mereka. Ingin mereka memasuki syurga bersama kita.

“Sebab itu, Abang Fathi memilih untuk tidak membunuh Sang Asura.” Isterinya bersuara. Isterinya itu turut mengenali Fathi Auni, Kiai Suci, juga kiai-kiai yang lain kerana mereka pernah berkumpul di rumahnya satu waktu dahulu.

“Kerana dia cintakan ummah ini. Dia ingin ummah ini tersedar dengan teguran daripada Allah SWT.”

Kiai Alam tertunduk kembali.

Tersedar dengan kesedaran yang kamil.

Tubuhnya terus terhinggut-hinggut menahan esak tangis.

Tetapi air matanya tetap menitis.

Dan kemudian esakannya menjadi kuat. Air matanya mengalir deras.

Apakah yang telah dia lakukan selama ini?

“Kau wahai adindaku Benjamin…” Tiba-tiba dadanya disentuh lembut oleh Kiai Suci. Terasa seakan-akan sentuhan itu benar-benar menyentuh jiwanya. “Ada dunia di dalam jiwamu. Benar?

Dan suara itu kedengaran kembali. Membuat tangisnya menjadi-jadi. Dia berjuang untuk dirinya selama ini. Bukan untuk ummah. Dia hanya fikirkan akhiratnya, bukan akhirat ummah. Sungguh, dia khilaf!

“Tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku ini tergolong dari kalangan mereka yang zalim pada dirinya sendiri!” Kiai Alam menjerit di dalam tangis.


(petikan cerpen: kerana kita cinta)






ada dunia di dalam jiwamu, bukan?

Video: Life as a Muslim Medic


Anda kata jadi doktor seronok?
Anda kata jadi doktor boleh gembira?
Anda kata jadi doktor boleh hidup senang?

Betul atau tidak, apa kata tengok ini dulu




Bidang ini apa yang dikau harapkan?

Saturday, November 05, 2011

Among all the memories


These Are My Wishes For UE..

May you find serenity and tranquility
in a world you may not always understand.

May the pain you have known
and the conflict you have experienced
give you the strength to walk through life
facing each new situation with courage and optimism. 



Always know that there are those
whose love and understanding will always be there,
even when you feel most alone. 

May a kind word,
a reassuring touch,
and a warm smile
be yours every day of your life,
and may you give these gifts
as well as receive them.

May the teachings of those you admire
become part of you,
so that you may call upon them.

Remember, those whose lives you have touched
and who have touched yours
are always a part of you,
even if the encounters were less than you would have wished.
It is the content of the encounter
that is more important than its form.


May you not become too concerned with material matters,
but instead place immeasurable value

on the goodness in your heart.
Find time in each day to see beauty and love
in the world around you.





Realize that what you feel you lack in one regard
you may be more than compensated for in another.
What you feel you lack in the present
may become one of your strengths in the future.
May you see your future as one filled with promise and possibility.
Learn to view everything as a worthwhile experience.

May you find enough inner strength
to determine your own worth by yourself,
and not be dependent
on another's judgment of your accomplishments. 





May you always feel loved








the memories that I cannot delete from my mind
no matter how hard I try to do
if it is so, what is actually happened to us?
why silence seems loud between us?
I really do not know who I am to you
who you are to me now

my real wish,
you and me together we hold hand to His Jannah

Friday, October 21, 2011

Hanya Dia yang mampu

Sometime I really want to burst out into tears
but somehow I relief I do not


Jangan menangis
damaikan hatimu dengan selimut redha
masakan Allah mentakdirkan sesuatu dengan sia-sia?
Bukankah Allah tahu derita hidupmu?
bukankah Allah tahu rentak hatimu?
hey diri, siapa yang lebih dekat darimu melainkan Dia?
Bukankah Dia?

Dia tahu segalanya tentangmu
malah lebih dari dikau mengenali dirimu
tapi mungkin itulah yang Dia mahukan
kerana Dia tahu hati yang sebegini selalunya lebih lunak
lebih mudah, lebih akrab dan lebih dekat denganNya

Dia rindu mendengar rintihanmu,
Mengapa tidak engkau bicara denganNya
lepaskan segala keresahan di jiwa
biarkan segalanya bebas, sebebas-bebasnya

jangan risau, biarpun engkau tidak tahu apa yang perlu dikatakan
walaupun engkau tidak berkata apa-apa
Dia faham, Dia memahamimu, 
Dia akan tetap sentiasa bersamamu

Kembalilah padaNya
kerna hanya Dia yang mampu mengisi kekosongan hatimu

Kembalilah



edited by: RnR 
special to: RnR (be strong)
credit to: Basyirah (05022011)


Sunday, October 16, 2011

Dalam kelemahan, kita berusaha




Dibanyak malam aku berdo'a 
Karna diri ini trus merasa
Bagai tanah lumpur yang bernoda
Tiada bersih hanya penuh cela

Dibanyak waktu aku tersadar
Hanya dosa dan dosa terhampar
Meski tetes air mataku mengurai
Tak akan mampu dosa terlerai

Ya Allah hanya Engkau yang bisa
Ampuni hamba tunjukan cahaya
Ya Allah Engkau satu yang mampu
PertolonganMu selamatkan aku

Tiada daya aku tuk melangkah
Bertemu denganMu pun aku tak kuasa
Tapi kepada siapa lagi ku memohon
Selain kepadaMu

Dibanyak hari aku mencoba 
Sebut nama untuk mengingatkan
Agar tak mengulang salah-salah yang sama
Salah yang slalu berakhir penyesalan

Memang Penghambaanku belumlah sempurna
Sgala nilai ibadah masih terpatri duniawi
Segala nilai amalan masih terbetik pujian
Ya Allah tetapkan imanku untuk terus dijalanMu

Tiada daya aku tuk melangkah
Bertemu denganMu pun aku tak kuasa
Tapi kepada siapa lagi ku memohon
Selain kepadaMu, kembali aku

song by star five_penghambaanku



Entah kenapa beberapa hari ini, air mata itu terlalu murah. Allah keadaan apa yang Engkau berikan kepada aku ini? Bagaimana aku ingin membantu hati-hati itu ya Allah? sedangkan aku sendiri masih lemah. Seminggu ini, inboxku dipenuhi dengan hati-hati yang mencariMu ya Allah, bantulah mereka, sinarilah jalan mereka. Aku sesekali tidak mampu menghadirkan mereka ketenangan melainkan dari Engkau ya Allah. Limpahkanlah mereka dengan rahmat dan kasih sayangMu, selimutilah mereka dengan cintaMu. Tenangkan mereka dengan ayat-ayat cintaMu. Aku hanya sekadar mampu berusaha dan berdoa dari kejauhan. Allah, engkaulah yang berkuasa atas segalanya, bantulah kami ya Allah, satukan hati kami dengan hati-hati yang mencintaiMu, satukan hati kami di atas jalanMu dan eratkanlah ya Allah. Ya Allah, Rabb yang membolak balikkan hati, tetaplah hati kami di atas jalanMu.

Sahabat, aku sesekali tidak mampu memberi apa yang dikau mahukan. Hanya Allahlah yang berkuasa, mintalah padaNya, Dia sentiasa mendengar. Sahabat aku sekadar ingin berpesan kepada diri yang fakir ini dan dirimu yang aku cintaii, carilah ketenangan itu dalam alunan ayat cintaNya dan dekatilah mereka yang mencari cintaNya jua. Sahabat di situ ada kedamaian, majulah kuatkan langkahmu. Dia sentiasa bersama kita, insyallah.



Kita masih akan berpegangan tangan kesyurgaNya bukan?

Wednesday, October 12, 2011

Ini kami, siapa ANDA?

Ini adalah kami, siapakah pula anda?

Kami adalah sekumpulan mahasiswa dan mahasiswi yang mencintai keamanan, kesejahteraan dan kedamaian. Kami ukirkan sebuah pengharapan yang menjulang tinggi agar suatu hari nanti dunia yang didiami ini akan dinaungi di bawah payungan keislaman yang sebenarnya.

Kami adalah pemuda pemudi yang merindui suasana-suasana yang boleh menghidupkan hati. Maka kami berusaha keras menghidupkan kehidupan kami dengan biah yang soleh (suasana yang baik). Kami kerahkan kudrat tenaga, pemikiran dan korbankan masa dan wang kami untuk menganjurkan pelbagai program dan aktiviti yang sesuatu dengan batas syara'. Tiada yang lebih baik dalam hidup jika seluruh orientasi kehidupan difokuskan sebagai medan ubudiyyah kepada Allah SWT.
Kami ialah barisan mahasiswa dan mahasiswi yang inginkan kehidupan yang disinari dengan cahaya keimanan yang pastinya akan menghidupkan jiwa-jiwa kami. Cahaya yang terang benderang yang akan memancarkan sinar kebahagiaan dan ketenangan untuk kami lalui kehidupan ini dengan keredhaan Allah SWT. Inilah kemuncak cita-cita dan impian kami.
Kami semua adalah saudara dan saudari kalian. Mencintai kalian kerana Allah SWT. Kami ingin menyeru dan mengajak kalian daripada kesempitan jahiliyah kepada keluasan Islam dan hidayah Allah SWT. Kami mengasihi kalian sepenuh jiwa dan perasaan kami dan ingin bersama-sama seluruh ummah ini mempertahankan Islam sehingga ke akhir hayat kami.

Kami adalah pemuda pemudi yang ingin mencontohi Generasi Awal yang dididik di bawah didikan Madrasah Rasulullah SAW. Generasi yang menjadi Qudwah utama dalam mempraktikan dan menghayati ajaran Islam sebagai cara hidup. Mereka inilah yang sewajarnya dicontohi dari segi akhlak terpuji, semangat juang mempertahankan Islam, kesungguhan dalam beramal ,keseriusan dalam berdakwah dan tekad dalam berpegang menghayati Islam. Cita-cita kami ingin menjadi seperti mereka dari semua aspek kehidupan. Mereka inilah Generasi Al-Quran yang unik.

Kami adalah generasi mahasiswa mahasiswi yang sentiasa mengharapkan keredhaan Allah SWT dalam menjalani kehidupan. Kami berazam dengan keazaman yang membulat tinggi untuk mengamalkan Islam dalam kehidupan kami dengan bersumberkan Al-Quran dan As-Sunnah yang benar dan sahih. Inilah sumber rujukan utama dan hanya inilah rujukan kami dalam memahami dan menghayati Islam sebagai panduan kehidupan.

Inilah, kami. Walaupun diri kami ini dipenuhi dengan kekurangan dan kelemahan, akan kami berusaha bersungguh-sungguh untuk menajamkan potensi diri, mempertingkatan kualiti hati dan menggilap kecerdasan emosi ke tahap yang tertinggi. Kami bertekad untuk bersama-sama dengan teman-teman dalam perjuangan untuk komited dalam proses pembangunan diri melalui proses Dakwah dan Tarbiyah yang akan memacu kecemerlangan diri kami di dunia akhirat.

Kami ingin cemerlang dalam menuntut Ilmu.
Kami berhasrat untuk berakhlak dengan sebaik-baik sahsiah terpuji
dan Kami ingin memanfaatkan hidup kami untuk pembangunan dan perjuangan Islam

INI ADALAH KAMI

dan

SIAPA PULA ANDA???



Ya Allah, kuatkanlah aku di jalanMu dan bantulah aku untuk terus maju bersama dengan 'kami' ini. Tetapkan hatiku bersama-sama mereka yang mencintaiMu.




Tuesday, October 04, 2011

Terus bergerak...




"Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu."
-Imam Hassan Al-Banna-



Sekarang tengah merasakan tekanan tahap giga, modul kedua ini terasa sangat berat untuk dibawa. Terlalu banyak perkara baru, benda baru, term baru, dunia baru. Apa tidaknya pertama kali berkenalan dengan parasite, keluarga bacteria, virus dan fungal. Dan pertama kali juga ingin mengambil tahu secara serious tentang ubatan, antimicrobial, antifungal, antivirus.... padahal sebelum ini akulah manusia yang paling liat untuk mengambil ubat. Dan dek modul ini juga cara study aku terpaksa diubah suai, banyak menghafal terutamanya bagi subject parasitiology. Terfikir juga, bolehkah menghafal hampir 30 nama baru beserta biodata diri sedangkan aku menghafal nama kawan pun belum tentu lepas. dan pharmacology bagaikan ada masalah dengan aku.


Allah, mungkinkah aku berjaya melakukannya?
Ketika kerisauan itu memuncak, tangan menekan folder saved items dan ini yang aku jumpa dalam lambakan mesej.


"Orang yang berjaya adalah orang yang berbaik sangka terhadap usahanya dan menjangkakan kejayaan. Apa yang dijangka dan disangka di dalam hati adalah doa dalam senyap" (Razzi ar-Mansur)
Sender : Syazwani Azmee M92


Jadi mengapa harus risau? Tugasmu adalah berusaha dan bersangka baik terhadap usaha itu. Berjaya atau tidak itu milik Allah untuk putuskan.


dan kamu harus sedar bukan usaha kamu yang gigih dan banyak itu yang membuatkan kamu berjaya malahan usaha yang banyak itu tidak pernah cukup untuk memberikan kamu kejayaan. Usah merasa cukup dengan usaha, usah merasa dikau akan pasti berjaya. Kita perlu rasa usaha kita belum cukup, perlu sentiasa berada dalam keadaan dahaga, dahagakan bantuan dan pertolongan dari Allah SWT. Dalam mencari pertolongan dan bantuanNya juga kita tidak boleh merasa sudah cukup. Solat hajat, doa, tahajjud jangan pernah merasa cukup. Kita kena terus meminta, meminta dan terus meminta. Sentiasa merasakan diri ini lemah, tersangat-sangat lemah lantas kita sentiasa memerlukan bantuan dariNya. Jangan merasa penat dan lelah dalam meminta kepadaNya.


Ingatlah bukan usaha itu yang membuatkan dikau berjaya, tapi Allahlah yang menentukan segala-galanya. dan yakinlah bahawa Allah akan menurunkan pertolonganNya.


Jadi 'Atiqah, ayuh usaha! usaha dengan penuh keyakinan. Allah, DIA boleh melakukan apa sahaja. YAKIN! dan jangan lupa masukkan aku dalam doamu  =)





Katakan kepada kenangan pahit,
"engkau kini telah menjadi sebahagian masa silamku dan aku tidak lagi akan menangisimu dan membiarkan diriku terbelit dengan segala keresahan yang ada bersamamu, aku ingin menikmati keindahan pagi bersama fajar dan harapan baru"

Mulakan harapan baru dengan semangat baru
sentiasa berazam untuk menjadikan hari ini lebih baik dari semalam
dan esok lebih baik dari hari ini
usah tenggelam lama dalam kesedihan dan kegagalan masa lalu.




jika dikau merasakan itu berat bagimu, mengapa masih main-main?
biarpun terasa berat wajib dipikul jua, maka belajarlah untuk serious dan bertindak matang.
dan sentiasa ingat dari pelajaran itu akan wujud lubang-lubang D

Monday, October 03, 2011

SKEMA VIII kini kembali



Ayuh bersama! >.<
Terbuka kepada semua mahasiswa/i yang berada berdekatan dan berjauhan

"MAHASISWA CEMERLANG, UMMAH TERBILANG"


Objektif seminar:
1. Menyuntik kesedaran terhadap kepentingan kecemerlangan akademik di IPT
2. Mendedahkan mahasiswa kepada isu-isu kemasyarakatan dalam menangani permasalahan masyarakat muslim.

Pengisian:
Slot 1 : "Mahasiswa cemerlang harapan Islam dan ummah"
Slot 2 : Mahasiswa cemerlang pembentuk masyarakat gemilang"
Slot 3 : "Misi Somalia dalam konteks kepimpinan, kesukalerawan dan bakti"



"umat ini semestinya kembali bangkit, namun khazanah (aset) umat ini untuk kembali telah terkuras habis, kecuali satu: itulah pemuda!-As Syahid Iman Hassan al Banna-



Dunia ini menantikan anda....

Saturday, October 01, 2011

I acknowledge and accept myself


you are the HEROES of your own story


Cintailah dirimu sendiri, 
hargailah dirimu sendiri,
belajarlah untuk menerima dirimu sendiri. 
Biarpun dikau merasakan dirimu tidak sempurna, 
belajarlah untuk menerima.
Usah mentopengkan wajahmu
Setiap manusia itu ada keunikkannya
engkau juga begitu, percayalah
hanya tinggal engkau mencari keunikkan itu
tinggal engkau menerima dan menghargai keunikkan itu


Sahabat,
engkau juga tahu dunia ini cantik dan indah kerana perbezaan itu,
engkau juga tahu Allah menciptakan manusia itu berbeza-beza,
punya tugas yang berbeza-beza, peribadi yang berbeza-beza,
keunikkan dan personaliti yang berbeza-beza
usah lagi membohongi diri sendiri, 
usah menjadi peribadi yang bukan sebenarnya dirimu
dirimu yang sebenarnya, CINTAilah, hargailah.


Percayalah, menjadi diri sendiri itu lebih nikmat
menjadi diri sendiri itu ada ketenangan
setiap manusia itu ada kelebihannya
tinggal engkau hanya perlu mengembangkan potensi yang ada
biarpun sekecil kuman sekalipun potensi itu
usah mengalah, usah bersedih, 
usah malu untuk membesarkan potensi itu


Sahabat,
belajarlah untuk memberi maaf
setiap manusia itu ada kelemahannya, ada khilafnya
belajarlah memaafkan kesalahanmu sendiri
belajarlah untuk menerima salah itu
dan bergeraklah kehadapan

I acknowledge & accept myself for who I am!


Tahu bagaimana menjadi diri sendiri?
Menjadi diri sendiri bukanlah bermaksud
'terus melakukan segala aktiviti harian'
bukanlah bermaksud 'tidak membuat perubahan kearah kebaikkan'
menjadi diri sendiri maksud aku adalah 
sentiasa jujur dengan dirimu sendiri
bukan melakukan sesuatu untuk dibanggakan
menjadi dirimu sendiri maksudnya
dikau bergerak selari fitrah dan kebaikkan
tidak risau dan hirau akan cacian orang
terus maju mencapai redhaNya
engkau tidak takut menjadi dirimu sendiri


jadi ayuh maju
membuang topeng dan berusaha berubah menjadi lebih baik
dengan menjadi dirimu sendiri =)


Kita mahu hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini
tapi kita tidak mahu menjadi lebih baik dengan menjadi orang lain
kita mahu menjadi lebih baik dengan menjadi diri kita sendiri


LOVE yourself & ACCEPT yourself
for WHO you are

Wednesday, September 28, 2011

Begini, terbaik buat kita


Mungkin saja ini yang terbaik buat kau dan aku

I don't know why,
it hurts


and I don't know why I am that worried
and yet what I am worrying for?


I don't know
but it hurts


Kawan, aku doakan itu yang terbaik buatmu
asalkan dalam keputusanmu sudah engkau letakkan DIA terlebih dahulu


Jika itu mampu membuatmu bahagia
maka itu sudah cukup membuatkan aku tersenyum


semoga berbahagia kawan
aku akan sentiasa ada untukmu =)





that place try to get heal, but it just start being pull over and over again and it hurts